ESDM: Kondisi Listrik Selama Idulfitri Aman

Sekretaris Direktur Jenderal Ketenagalistrikan ESDM, Munir Ahmad

Jakarta, PONTAS.ID – Posko Pemantauan Kondisi Ketenagalistrikan Periode Idulfitri 1442 H resmi ditutup. Secara umum, kondisi pasokan listrik periode Idul Fitri 1442 H/2021 sejak dibentuknya Posko tanggal 6 Mei 2021 lalu, dilaporkan dalam kondisi pasokan listrik aman. Posko juga melaporkan beberapa kejadian khusus yang menyebabkan terjadinya pemadaman di sejumlah daerah, namun dapat diatasi dengan baik.

“Meskipun aman, masih terjadi beberapa pemadaman listrik secara lokal yang disebabkan karena cuaca banjir dan kebakaran, khususnya di Pulau Jawa, Sumatera dan Kalimantan,” ujar Sekretaris Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Munir Ahmad, Senin (24/5/2021).

Munir mengatakan, pada periode pemantauan Hari H Idulfitri, Kamis (13/5/2021), tercatat bahwa kondisi kelistrikan keseluruhan Daya Mampu Pasok Pengusahaan PLN sebesar 43.647,49 MW dan Beban Puncak sebesar 31.004,77 MW, sehingga Kapasitas Cadangan Sistem sebesar 12.642,73 MW, atau sebesar 40,78%.

Sedangkan, untuk kondisi kelistrikan Wilayah Usaha Pengusahaan Non-PLN pada tanggal 13 Mei 2021, dapat dilaporkan bahwa Daya Mampu Pasok sebesar 2.081,56 MW dan Beban Puncak sebesar 795,49 MW, sehingga Kapasitas Cadangan Sistem sebesar 1.286,07 MW, atau sebesar 161,67%.

Pada periode pemantauan hari kedua Idulfitri, Jumat (14/5/2021, tercatat kondisi kelistrikan keseluruhan Daya Mampu Pasok Pengusahaan PLN sebesar 44.262 MW dan Beban Puncak sebesar 28.752,40 MW, sehingga Kapasitas Cadangan Sistem sebesar 15.509,60 MW, atau sebesar 53,94%.

Dan, untuk kondisi kelistrikan Wilayah Usaha Pengusahaan Non-PLN pada tanggal 14 Mei 2021, dapat dilaporkan bahwa Daya Mampu Pasok sebesar 2.117,71 MW dan Beban Puncak sebesar 690,88 MW, sehingga Kapasitas Cadangan Sistem sebesar 1.426,83 MW, atau sebesar 206,52%.

Posko Idulfitri juga melaporkan bahwa pada periode pemantauan posko yakni pada H-1 Idulfitri, yaitu Rabu (12/5/2021) sempat terjadi pemadaman di sebagian Cibitung, Tambun, dan Cikarang Jawa Barat, karena kebakaran di Gardu Induk Cikarang. Namun, sekitar 3 jam telah dilakukan normalisasi dan aliran listrik kembali seperti semula.

“Kami mengapresiasi PLN yang telah memastikan kesiapan dan keandalan sistem kelistrikan, meliputi kesiapan unit pembangkit, penguatan jaringan transmisi dan distribusi tenaga listrik selama periode posko ini,” ucap Munir.

Ia juga mengapresiasi petugas PT PLN (Persero) yang telah siap siaga mengamankan pasokan tenaga listrik kepada masyarakat dan obyek vital lainnya. Sebagai contoh pada hari ketiga idulfitri atau Sabtu (15/5/2021) terjadi banjir di Kabupaten Simalungun dan Gempa di Nias Barat Sumatera Utara yang mengakibatkan gangguan pada sistem kelistrikan setempat. Pada hari itu juga, pemulihan terhadap jaringan sistem kelistrikan setempat telah selesai dilakukan dan sistem kembali normal. Meskipun periode posko Idulfitri telah selesai, PLN tetap diharap dapat siaga mengamankan pasokan listrik agar aktivitas mayarakat dapat berjalan dengan lancar.

Penulis: Stevanny

Editor: Riana

Previous articleBatam Masuki Zona Merah, Polda Kepri Gencar Sosialisasikan Prokes
Next articlePertamina Tambahkan Titik Layanan BBM Satu Harga di NTB

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here