Didepan Komisi V, Menhub Yakini Maskapai Tak Langgar TBA

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi

Jakarta, PONTAS.ID – Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menyakini Komisi V DPR jika tidak ada maskapai melanggar aturan tentang Tarif Batas Atas (TBA) yang sudah dipangkas 12-16%.

“Terakhir kami tetapkan dan sebenarnya, pak ketua, batas atas ini relatif tidak ada pelanggaran,” kata Budi saat RDP dengan Komisi V DPR, di Nusantara I, Selasa (21/5/2019).

Budi menjelaskan jika ada kesan harga yang dijual maskapai melebihi batas atas, itu karena dalam formula TBA tidak memuat biaya-biaya lainnya yang ditanggung oleh masyarakat.

Dalam Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 106 Tahun 2019 tentang Tarif Batas Atas Penumpang Pelayanan Kelas Ekonomi Angkutan Udara Niaga Berjadwal dalam Negeri, di dalam TBA belum memuat Pajak Pertambahan Nilai (PPN), iuran wajib dana pertanggungan dari PT Jasa Raharja (Persero), biaya tambahan dan/atau, tarif pelayanan jasa penumpang pesawat udara (PJP2U).

“Kalau di lapangan terjadi sesuatu seolah-olah (harga tiket) di atas TBA karena memang TBA yang kita tetapkan itu di luar PPN dan sebagainya,” kata Budi.

Terlepas dari itu, pihaknya terus mengimbau maskapai untuk memberikan tiket dengan harga yang lebih terjangkau.

“Maskapai juga kami minta kepada LCC (maskapai berbiaya murah), kepada Citilink, kepada AirAsia, kepada Lion Air untuk menyajikan tarif-tarif yang murah. Kita lihat AirAsia melakukan, tapi Lion juga ada tarif-tarif yang 50% yang bisa dibeli oleh masyarakat,” tambahnya.

Penulis: Luki Herdian

Editor: Risman Septian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here