Momen di Bulan Ramadhan, Firli Bahuri : Medium Perubahan Mental

Jakarta, PONTAS.ID – Bulan Suci Ramadhan tak hanya penuh hikmah. Bulan ini juga menjadi ajang untuk berlatih menempa diri, menjalani hari dengan kesadaran beribadah dan berbenah untuk menjadi lebih baik termasuk dalam perubahan mental.

Hal ini disampaikan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri, menyambut datangnya ramadhan tahun ini. Dia mengatakan, bulan suci ini idealnya disambut dengan kesadaran yang kuat bahwa umat muslim akan memasuki arena latihan.

“Jika kesadaran itu kuat, maka kita tidak saja akan menjalani hari-hari dengan kesadaran beribadah. Tetapi, juga kesadaran untuk berubah dan itulah sebabnya saya merasa ramadhan dapat menjadi medium perubahan mental yang masif,” jelas Ketua KPK, Firli Bahuri dalam keterangan resminya yang diterima PONTAS.id, Senin (4/4/2022).

Firli menambahkan, jika dikaitkan dengan pemberantasan korupsi, maka kesadaran utama yang dibangun pada bulan ramadhan adalah kesadaran tentang adanya pengawasan Tuhan. Jika puasa adalah untuk Tuhan dan Tuhan sendiri yang mengawasi semuanya, maka sikap mental terpenting yang harus lahir dari ibadah puasa adalah perasaan bahwa kita sedang diawasi.

Kesadaran akan pengawasan Tuhan. Menurut Firli, juga manifestasi dari sikap mental Pancasila, sila pertama yaitu Ketuhanan yang Maha Esa. Kesadaran diawasi dan pengawasan Tuhan bukanlah untuk mempersulit, tetapi dalam rangka mendewasakan dan mematangkan. Tanpa adanya kultur yang dewasa dan bertanggung jawab, tradisi kenegaraan yang baik tak akan mungkin terbangun.

“Mentalitas menahan haus dan lapar sambil diawasi oleh sang pencipta adalah kombinasi yang sempurna untuk menyadari, apa pun yang kita lakukan terutama sebagai pejabat negara. Mustahil menghindar dari pengawasan Tuhan,” terang Firli.

Menutup catatannya, ucap Firli, selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan 1443 H/2022 M. Semoga arena latihan satu bulan ini akan menempa dan membentuk kesadaran yang sama dalam kita menunaikan amanah masing-masing, karena meski kita bisa luput dari hukum dan manusia namun kita tak pernah lepas dari pengawasan Tuhan. Marhaban Ya Ramadhan.

Penulis : Fajar Adi Saputra

Editor : Fajar Virgyawan Cahya

Previous articleRUU TPKS Harus Dibahas Mendalam dan Komprehensif, Tim Perumus Jangan Teburu-buru
Next articleBerantas rokok Ilegal, Ketua RCW Minta Bea Cukai Batam Lakukan Langkah Konkret

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here