Selain Ketum Parpol, Gus AMI Punya Modal Sosial Tinggi Maju Capres

Jakarta, PONTAS.ID – Kontestasi Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 dipastikan akan berlangsung sangat menarik. Sebab, nantinya tidak akan ada tokoh petahana (incumbent).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak bisa lagi maju karena sudah dua kali menjabat sehingga terganjal aturan konstitusi.

Pengamat Komunikasi Politik Universitas Islam Negeri (UIN) Sumatera Utara Anang Anas Azhar mengatakan, dalam perspektif komunikasi politik saat ini, publik menghendaki calon presiden (capres) dari figur muda. Anang menilai, sebagai ketua umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Abdul Muhaimin Iskandar (Gus AMI) memiliki pelung kuat untuk maju capres 2024 mendatang.

”Gus AMI memiliki simbol yang kuat sebab sebagai ketua umum partai politik. Gus AMI memiliki tiket sebagai calon presiden. Figur-figur yang memiliki elektabilas tinggi namun tidak menjadi ketua umum partai politik, tidak menjamin sebab tidak memiliki tiket,” ujar Anang dalam Diskusi Publik bertajuk Muhaimin Iskandar di Mata Tokoh Sumatera Utara yang digelar Forum Cendekiawan Muslim Muda Sumatera Utara via Zoom, Kamis (10/6/2021).

Anang mengatakan, saat ini sejumlah figur kandidat capres sudah mulai aktif melakukan sosialisasi. Untuk maju sebagai capres, selain tiket 20% kursi DPR, modal sosial juga memiliki pengaruh yang sangat besar.

“Gus AMI memiliki modal sosial yang kuat dan tinggi karena memiliki latar belakang suara kaum Nahdliyyin. Modal sosial NU yang dimiliki oleh Gus Ami sangat besar dengan latar belakang NU,” katanya.

Sementara itu, Cendekian Muslim Muda Sumatera Utara Dr. Iwan mengatakan bahwa Gus AMI merupakan politisi kawakan yang memiliki track record panjang.

”Bagi saya, Gus AMI adalah orang baik dan menjadi representasi NU yang cocok untuk memimpin Indonesia. Gus AMI dapat mewakili kepentingan kaum muslimin di Indonesia,” tuturnya.

Senada dengan Iwan, Sekjen KAHMI Sumut Dadang Darmawan mengatakan bahwa Gus AMI memiliki basis pemilih mayoritas NU dan modal sosial yang cukup tinggi.

”Itulah yang dapat membuat keunggulan Gus AMI. Dia adalah

figur pemersatu dan itu yang menjadi kekuatannya,” katanya.

Presidium Nasional Forum Masyarakat Katolik Indonesia Dedi Handoko mengatakan bahwa Gus AMI merupakan sosok yang sukses mengantarkan PKB mencapai kesuksesan terbesar dalam pemilu dengan menempatkan 58 kadernya sebagai anggota DPR RI.

“Ini indikator paling nyata atas keberhasilan Gus AMI. Namun, tantangan Gus AMI adalah bagaimana membawa Gus AMI ke basis pemilih. Ini akan menjadikan Gus AMI memiliki kans yang besar,” katanya.

Ketua DPP PKB Faisol Reza menambahkan, Gus AMI merupakan kandidat capres dengan elektabilitas cukup tinggi dan masuk tiga besar. ”Gus AMI sosok yang segenarasi dengan kita. Gus AMI adalah representasi dari suara anak muda,” tuturnya.

Ketua Komisi VI DPR ini mengaku sudah cukup lama mengenal sosok Gus AMI.

“Gus AMI adalah tokoh yang gigih dan detail dalam menjalankan roda organisasi. Saya mengambil banyak pelajaran yang sangat berpengaruh dalam hidup saya. Sewaktu menjadi Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Gus AMI memperjuangkan pembebasan TKI yang terkena hukuman mati. Selain itu, juga melakukan memoratorium pengiriman TKI. Sekalipun banyak ditentang, namun beliau gigih dengan kebijakan ini,” katanya.

Peristiwa lainnya, kata Faisol Reza, adalah ratifikasi konvensi PBB tentang Tenaga Kerja Indonesia untuk melindungi tenaga kerja Indonesia di luar negeri.

“Inilah salah satu kekuatan Gus AMI dalam mendorong kebijakan yang baik, melalui lobi, komunikasi, dan lainnya,” tuturnya.

Penulis: Luki Herdian

Editor: Riana

Previous articleTingkatkan Ekonomi Warga, Pemkab Sergai Bangun Infrastruktur Jalan
Next articleRencana PPN Sembako dan Jasa Sekolah, Pemerintah Makin Ngawur

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here