Airlangga Diminta Tarik Kadernya di Pansus KPK

Jakarta, PONTAS.ID – Sejumlah LSM tergabung dalam Koalisi Masyarakat Sipil menyarankan agar Partai Golkar melalui fraksinya di DPR segera menarik diri dari keanggotaan pansus angket KPK.

Pasalnya, Golkar dibawah ketum Airlangga mempunyai tagline baru yakni Golkar Bersih.

Mereka menilai, Golkar Bersih menjadi hal yang relevan untuk menjawab persoalan Golkar saat ini. Khususnya pasca mantan Ketua Umum mereka Setya Novanto ditetapkan sebagai tersangka dalam korupsi e-KTP.

Selain itu, soal Pansus Angket, Koalisi Masyarakat Sipil menilai Golkar adalah salah satu motor penggeraknya. Sebab itu, penarikan diri dari Pansus Angket dinilai hal yang tepat untuk mewujudkan Golkar Bersih.

“Selain pergantian ketua DPR, salah satu isu yang harus juga dikoreksi adalah keberadaan Golkar dalam Pansus Angket. Tidak bisa disanggah, Golkar merupakan salah satu motor berjalannya Pansus Angket. Keberadaan pansus ini sangat berkaitan dengan kasus korupsi KTP Elektronik yang sedang ditangani KPK,” bunyi pernyataan Koalisi Masyarakat Sipil dalam keterangan pers, Kamis (21/12/2017).

“Sehingga tidak salah apabila publik mengaitkan keberadaan pansus ini ditujuan untuk menyerang KPK yang sedang menangani kasus KTP Elektronik. Oleh karena itu, Golkar Bersih harus menarik diri dan partai mereka dari Pansus Angket terhadap KPK untuk menunjukkan komitmen mereka pada upaya pemberantasan korupsi dan mengkonkretkan tagline Golkar Bersih,” lanjut isi pernyataan.

Sejumlah LSM yang tergabung dalam Koalisi Masyarakat Sipil yakni Tranparansi Internasional Indonesia (TII), Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem), Lingkar Madani (LIMA), Pusat Studi Hukum dan Konstitusi (PSHK), Indonesia Corruption Watch (ICW).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here