Pemerintah Bagikan 1.797 Paket Konversi untuk Nelayan dan Petani Bone

Jakarta, PONTAS.ID – Sebanyak 1.797 nelayan dan petani di Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan, menerima paket perdana Program Konversi BBM ke BBG Tahun 2020, Selasa (27/10/2020).

Program yang manfaatnya dapat langsung dinikmati ini, disambut gembira masyarakat dan pemerintah daerah setempat.

“Bantuan paket Konversi BBM ke BBG ini merupakan bentuk perhatian Pemerintah kepada nelayan dan petani untuk peningkatan kesejahteraan. Kami mengucapkan terima kasih kepada Kementerian ESDM dan Komisi VII DPR. Semoga sinergi ini dapat meningkatkan ekonomi nelayan dan petani,” ungkap Wakil Bupati Bone, Ambo Dalle, mewakili masyarakat Bone pada acara penyerahan simbolis paket perdana Program Konversi BBM ke BBG Tahun 2020.

Dia melanjutkan, pembagian paket konversi BBM ke BBG untuk nelayan Bone tahun 2020 merupakan tahun ketiga. Sebelumnya, pada tahun 2018 telah dibagikan sebanyak 947 paket dan berlanjut ke tahun 2019 sebanyak 175 paket. Sedangkan untuk petani, tahun 2020 ini pertama kalinya dibagikan untuk petani di Bone.

Dalam kesempatan ini, Wakil Bupati Bone juga meminta para penerima paket perdana benar-benar memanfaatkan bantuan yang diterima, sehingga ekonomi keluarga di masa pandemi dapat terbantu.

Direktur Perencanaan dan Pembangunan Infrastruktur Migas, Alimuddin Baso, dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan Pejabat Pembuat Komitmen Program Konversi BBM ke BBG Untuk Nelayan, Irine Yulianingsih, mengatakan, anggaran kegiatan ini semula ditiadakan dan dialihkan untuk penanganan Covid-19. Namun oleh Komisi VII DPR RI dimunculkan kembali sehingga dilakukan refocusing anggaran pada Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral karena program ini menyentuh langsung kepada masyarakat nelayan.

Pejabat Pembuat Komitmen Program Konversi BBM ke BBG untuk Petani, Safriyanto menambahkan, pandemi Covid-19 juga menjadikan pendistribusian paket perdana ini memiliki tantangan tersendiri. Untuk mencegah penyebaran virus tersebut, pembagiannya menerapkan protokol kesehatan seperti memakai masker, menjaga jarak fisik (physical distancing) dan pengecekan suhu tubuh para penerima manfaat.

Sementara ,Anggota Komisi VII DPR, Andi Yuliani Paris, dalam acara tersebut, mengatakan bahwa nelayan dan petani yang menerima paket perdana ini adalah mereka yang telah memenuhi persyaratan.

“Hanya mereka yang profesinya sebagai nelayan dan petani saja yang menerima paket ini,” tegasnya.

Nelayan yang menerima bantuan paket konversi harus memenuhi persyaratan yaitu nelayan pemilik kapal kurang dari 5 GT, kapal berbahan bakar bensin, memiliki daya mesin 13 HP, alat tangkap yang digunakan ramah lingkungan, belum pernah menerima bantuan sejenis dan memiliki Kartu KuSUKA.

Sementara untuk petani, harus memenuhi persyaratan yaitu petani pemilik lahan dengan luas lahan maksimal 0,5 hektar, untuk transmigrasi maksimal 2 hektar dengan menunjukan dokumen kepemilikan lahan, memiliki identitas petani yang direkomendasikan oleh kepala desa/camat, dan disahkan oleh kepala daerah dan atau kepala dinas pertanian setempat, memiliki identitas KTP, KK dan Kartu Tani, memiliki pompa air dengan mesin pengerak lebih kecil 6,5 HP, belum pernah menerima bantuan yang sejenis (mesin pompa air) dan mesin pompa air yang dimiliki berbahan bakar bensin.

Penulis: Riana

Editor: Luki Herdian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here