Sejumlah Kecamatan di Cianjur Masih Alami Krisis Air Bersih

Jakarta, PONTAS.ID – KRISIS air bersih masih terjadi di sejumlah desa yang tersebar di beberapa kecamatan di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Hingga saat ini  jumlah wilayah yang terdampak kekeringan di Kabupaten Cianjur sebanyak 10 kecamatan.

“Ada permintaan distribusi air bersih dari warga di Kecamatan Naringgul, Sindangbarang, Campakamulya, dan Sukanagara. Laporannya baru masuk,” kata Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Cianjur, Sugeng Supriyatno.

Kekeringan masih menjadi fokus perhatian Pemkab Cianjur. Status siaga darurat kekeringan masih berlaku hingga 31 Oktober 2018.  “Beberapa kali memang terjadi hujan tapi tak merata,” jelasnya.

Wilayah yang sudah melaporkan terjadinya kekeringan di Kabupaten Cianjur yakni Kecamatan Cibeber, Kecamatan Sukaresmi, Kecamatan Karangtengah, Kecamatan Cibinong, Kecamatan Campakamulya, Kecamatan Sukaluyu, Kecamatan Cijati, Kecamatan Sindangbarang,  Kecamatan Naringgul, dan Kecamatan Sukanagara.

Sugeng menyebutkan potensi terjadinya pergerakan tanah hingga memicu terjadinya longsor pascakemarau panjang relatif cukup tinggi.  Pasalnya, tanah yang kering lalu diguyur air hujan bisa menyebabkan kondisinya jadi gembur.

Wilayah yang diwaspadai berpotensi terjadi pergerakan tanah yang memicu terjadinya longsor berada di wilayah utara dan selatan. Di utara  wilayah yang diwaspadai berada di Kecamatan Sukaresmi dan Cikalongkulon. Sedangkan di wilayah selatan berada di Kecamatan  Campakamulya dan Sukanagara.

Editor: Idul HM

Previous articleKemenaker Tetapkan UMP 2019 Naik 8 Persen
Next articleKelola Media Sosial, Pemprov DKI Ajukan 2 Miliar Rupiah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here