Kementerian PUPR Kebut Pembangunan Infrastruktur Yogyakarta

Kementerian PUPR bangun infrastruktur di Yogyakarta

Jakarta, PONTAS.ID – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan membangun Underpass di simpang empat Kentungan (Kaliurang) Yogyakarta untuk mengurai kepadatan di lokasi ini. Persimpangan ini merupakan titik temu arus kendaraan dari Jalan Arteri Utara dengan yang datang dari Jalan Kaliurang.

Pembangunan underpass sepanjang 550 meter tersebut membutuhkan biaya Rp115,4 miliar dan ditargetkan selesai pada bulan Oktober 2019.

“Saat ini masih dalam tahap pembebasan lahan. Lelang akan dimulai bulan April dan dijadwalkan bulan Agustus sudah bisa dimulai konstruksinya,” jelas Menteri PUPR Basuki Hadimuljono beberapa waktu lalu, dalam siaran pers yang diterima PONTAS.id, Selasa (3/4/2018).

Selain itu, lanjut Basuki, untuk meningkatkan pelayanan jalan di Provinsi Yogyakarta, pemeliharaan rutin berupa pembersihan saluran drainase dan bahu jalan dan jembatan dilakukan di seluruh jalan nasional yang ada sepanjang 173,9 km.

Kawasan Wisata
Rehabilitasi dan rekonstruksi jalan juga dilakukan pada ruas jalan yang memerlukan penanganan. Pelaksanaan pekerjaan dilakukan oleh Balai Besar Pelaksanaan Jalan VII, Direktorat Jenderal Bina Marga, terang Basuki

Pelaksanaan pekerjaan dimulai akhir Januari 2018, pada ruas Jalan Arteri Utara sepanjang 2,1 km dan Jalan Arteri Utara Barat sepanjang 2,1 km dengan anggaran sebesar Rp 45,7 miliar.

Dia menambahkan, pekerjaan rehabilitasi juga dilakukan di ruas Jalan Arteri Selatan sepanjang 3 km dan Jalan Kretek ke Parangtritis sepanjang 550 meter dengan anggaran sebesar Rp 36,4 miliar.

“Di bagian utara Yogyakarta juga tengah dikerjakan perbaikan drainase Jalan Janti (Yogyakarta) – Prambanan (Bts. Kota Jateng) sepanjang 800 meter dan pelebaran Jalan Pakem – Prambanan sepanjang 2,5 km dengan anggaran sebesar Rp 28 miliar,” paparnya.

Underpass Bandara Baru
Program lainnya, kata Basuki, Kementerian PUPR juga merencanakan akan membangun satu underpas lagi di Yogyakarta yakni Underpass Bandara Baru Yogyakarta (BBY), di Kabupaten Kulonprogo.

Pembangunan underpass dalam rangka mengantisipasi kepadatan lalu lintas seiring dengan beroperasinya bandara pada tahun 2019 yang akan datang, “Selain itu sekaligus mempertahankan kualitas Jalur Jalan Lintas Selatan (JJLS) ruas Karangnongko/Congot – Bugel sepanjang kurang lebih satu kilometer yang bersinggungan dengan lokasi pembangunan bandara,” terang dia.

Saat ini, lanjut Menteri, masih dilakukan proses izin kontrak tahun jamak dan selanjutnya dilakukan pelelangan mulai bulan April 2018 dengan perkiraan biaya pembangunan sebesar Rp 378 miliar.

“Pelaksanaan konstruksi direncanakan dimulai pada bulan Agustus 2018 dan akan memakan waktu selama 14 bulan,” pungkasnya.

Editor: Hendrik JS

Previous articleDPR: Tingkat Literasi Salah Satu Parameter Pembangunan
Next articleKasus Dokter Terawan Diharapkan Selesai dengan Kearifan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here