Ongkos Haji Naik, DPR Kecewa Pemerintah Terlambat Antisipasi

Fahri Hamzah Wakil Ketua DPR RI, (Foto:Ist)

Jakarta, PONTAS.ID – Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah mengaku kecewa akan keterlambatan Pemerintah Indonesia dalam mengkaji kebijakan ekonomi Saudi Arabia, khususnya terkait rencana kenaikan ongkos haji oleh negara tersebut.

“Kebijakan ekonomi Saudi Arabia, yang makin liberal itu pastinya berdampak pada Indonesia sebagai pengirim jamaah haji dan umroh terbesar,” kata Fahri di Gedung DPR, Rabu (24/1/2018).

Lantas, Politisi PKS itu meminta agar Pemerintah Indonesia melakukan studi terhadap perubahan kebijakan ekonomi Saudi Arabia tersebut.

“Ya, suka atau tidak, di Saudi itu tengah terjadi goncangan reformasi. Jangan kepada orang negara lain, rakyat nya sendiri saja hak-haknya sedang dikurangi, seperi biaya hidup sampai menerapkan pajak yang cukup tinggi kepada rakyatnya,” kata Fahri.

Kebijakan Saudi tersebut, menurut dia akan berefek pada biaya hidup, seperti biaya yang difasilitasi di Saudi, mulai perjalanan haji yang menggunakan trahsportasi lokal, biaya makanan, dan lain-lain.

“Nah, itu segera dipikirkan oleh pemerintah kita,” kata dia sambil mengingatkan bahwa selama ini sudah banyak hal yang menjadi beban bagi masyarakat Indonesia, misalnya meningkatnya harga visa untuk kedatangan yang kedua, ketiga dan seterusnya.

Untuk itu, ujar dia, guna menghadapi kebijakan Pemerintah Saudi Arabia dalam bidang ekonomi dan politik, Pemerintah Indonesia perlu mempunyai kajian yang lebih mendalam. Apalagi sekarang ini sudah ada Badan Pengelola Keuangan Ibadah Haji (BPKIH), yang dibuat supaya ongkos haji itu lebih terkendali dan bahkan kalau bisa lebih murah.

“Kenapa? Karena BPKH itu mengakumulasi uang yang besar sekali, sehingga kalau uang itu dikelola dengan baik, efek langsungnya itu meringankan beban jamaah. Itu sebabnya saya menentang dana haji digunakan untuk infrastruktur,” jelasnya.

Sebelumnya Wakil Presiden Jusuf Kalla menjelaskan usulan kenaikan biaya haji disebabkan oleh kebijakan Pemerintah Arab Saudi yang ingin meningkatkan ekonomi sehingga menerapkan biaya pajak bagi jamaah yang menjalankan ibadah haji.

“Sekarang Saudi ingin memperbaiki ekonominya, tidak lagi tergantung kepada minyak saja, maka mereka sudah mulai bayar pajak, PPN dan sebagainya; sehingga biaya haji itu naik,” kata Wapres di Kantor Wapres Jakarta, Selasa (23/1/2018) kemarin.

Previous articleKurun Waktu 10 Hari, Polres Simalungun Tangkap 30 Pelaku Narkoba
Next articlePolsek Rappocini Bekuk Tiga Pelaku Curas

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here