Tuntaskan Kasus Dugaan Mafia Tanah, Kejari ‘Obok-obok’ Kantor BPN Tanbu

Tanah Bumbu, PONTAS.ID – Kejaksaan Negeri Tanah Bumbu, Kalsel melakukan ‘action’ dalam menuntaskan permasalahan kasus dugaan mafia tanah di Bumi Bersujud.

Salah satunya dengan melaksanakan penggeledahan Kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN) Tanah Bumbu, Senin (21/3/2022) siang pukul 12.00 Wita.

Saat ini Kejari Tanah Bumbu sedang melakukan penyidikan terhadap dugaan adanya keterlibatan mafia tanah dalam program kegiatan Pendaftaran Tanah Sistem Lengkap (PTSL) di Bumi Bersujud tahun 2017 di sejumlah desa.

“Penggeledahan ini untuk mengumpulkan bukti-bukti terkait penyidikan program PTSL tahun 2017,” ungkap Kepala Kejaksaan Negeri Tanah Bumbu, I Wayan Wiradarma melalui Kasi Intel Andi Akbar Subari.

Aksi ‘obok-obok’ Kantor BPN Tanah Bumbu selama 3 jam itu dipimpin Kasi Intelijen Kejaksaan Negeri, Andi Akbar Subari bersama Kasi Pidsus Wendra Setiawan, Kasi Datun Hatma Aditya dan 7 jaksa. Mereka didampingi 6 personil Batalyon A Pelopor Sat Brimob Polda Kalsel.

Dalam penggeledahan itu, petugas kejaksaan mengamankan ratusan berkas terkait PTSL tahun 2017 yang dimuat dalam 3 unit mobil.

“Sementara belum ada tersangka. Namun dalam waktu dekat kami akan memanggil sejumlah pihak terkait,” tegas Andi Akbar.

Dia menambahkan, tidak menutup kemungkinan akan menelusuri sampai ke dalam.

“Modusnya akan kami sampaikan dalam waktu dekat. Kepala desa justru jadi korban, tahap pulbaket ada 50 orang terdiri dari pihak desa dan BPN Tanah Bumbu, kemudian penyidikan mengumpulkan alat bukti dulu,” jelasnya.

Disinggung jumlah ruangan yang digeledah, Andi mengaku pihaknya menyisir semua ruangan di 2 bangunan milik BPN. Yakni gedung kantor utama dan gedung arsip.

Terpantau, selama penggeledahan Kantor BPN Tanah Bumbu tutup sementara dan tak melayani masyarakat. Pasalnya nyaris semua pegawai dilingkungan Kementerian Agraria Tata Ruang (ATR) kabupaten itu diminta keluar.

Hanya beberapa ASN yang diperbolehkan berada di dalam untuk membantu kejaksaan mengumpulkan semua berkas yang dibutuhkan. Sementara Kepala Kantor BPN Tanah Bumbu, Rony L Sitanggang sedang tidak berada ditempat.

Sebelumnya, perkembangan terkait penyelidikan dugaan adanya mafia tanah di Kabupaten Tanah Bumbu, pihak Kejaksaan Negeri sudah memangil 39 orang untuk dimintai keterangan dan 3 orang diantaranya dari Badan Petanahan Nasional (BPN) Tanah Bumbu.

Dugaan kasus adanya mafia tanah sedang bergulir, sehingga Kejaksaan Negeri bertanggung jawab melakukan pemberantasan terhadap mafia tanah.

Sesuai instruksi Jaksa Agung Republik Indonesia agar seluruh kegiatan yang bersifat ada keterlibatan mafia tanah agar segera ditindak lanjut.

Penulis: Zainal Hakim

Editor: Rahmat Mauliady

Previous articleWabup Sumedang Optimis Sengketa Tol Cisumdawu Selesai di Tangan Ketua DPD
Next articleTidak Kunjung Mendapatkan Kepastian Hukum, APKP Demo Kajati Kepri

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here