Pemerintah Diimbau Tak Berlebihan Respons Aksi Terorisme

Napi Terorisme dipindahkan dari Rutan Salemba, Mako Brimob

Jakarta, PONTAS.ID – Mantan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Ansyaad Mbai mengimbau pemerintah tidak merespons aksi teror secara berlebihan. Sebab menurutnya hal itu yang diinginkan para teroris.

“Mereka menunggu ada respons yang brutal dari pemerintah sehingga mereka mengkapitalisasi itu,” kata Ansyaad, Jumat (19/5/2018).

Dia menilai aksi terorisme yang terjadi belakangan ini bukan hanya persoalan keamanan, tapi juga menyangkut urusan politik.

Menurutnya saat ini banyak kegiatan politik praktis yang mengakomodasi radikalisme untuk kepentingan pemilihan umum semata.

“Sekarang banyak kegiatan politik praktis yang sudah mengakomodir paham-paham radikal untuk kepentingan elektoral, itu berbahaya,” kata Ansyaad.

Karena itu, menurut Ansyaad, penindakan aparat keamanan dalam menanggulangi terorisme tidak akan efektif jika tak ada dukungan politik dari partai, DPR, kelompok elite, maupun ormas.

Dia mengatakan yang saat ini diperlukan adalah pemahaman semua pihak bahwa masalah terorisme bukan hanya tanggung jawab aparat kepolisian semata, tetapi semua pihak.

Dia mengatakan perlawanan terhadap terorisme harus dilakukan secara massif, bukan hanya secara parsial.

Ansyaad berpendapat perlu ada satu kebijakan komprehensif yang dibuat pemerintah untuk menangani aksi terorisme. Salah satunya menyelesaikan revisi UU Antiterorisme.

Rentetan kasus teror bom maupun penyerangan kantor kepolisian terjadi belakangan ini.

Kerusuhan narapidana teroris di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, mengawali serangan bom bertubi di Surabaya dan beberapa kota lainnya.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyebut kerusuhan di Mako Brimob karena pengamanan yang diterapkan bukan untuk napi teroris. Selain itu Tito juga menyoroti soal kelebihan kapasitas.

Previous articleMatakota Lolos Sebagai Pemenang YTech 2018
Next articleMendukung Startup, Sinarmas dkk Investasi 150 Juta Dollar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here